Brake Oil : Jangan Anggap Sepele Minyak Rem


SISTEM pengereman pada kendaraan bermotor jelas tidak mengenal mobil mewah maupun standar, mobil antik maupun keluaran mutakhir. Pokoknya, ketika dipacu pada kecepatan tinggi ataupun saat berjalan pelan, kendaraan harus bisa berhenti karena memang harus berhenti atau karena ada suatu rintangan yang mendadak muncul di depan kendaraan.
APABILA menyinggung sistem pengereman, selain sejumlah perangkat yang sudah melekat dengan kendaraan semisal menggunakan sistem kampas rem dengan tromol ataupun menggunakan cakram (disk brake), tetap saja minyak rem (brake fluid) merupakan andalan yang harus mendapat perhatian, terutama berkaitan dengan daya cengkeram saat dilakukan pengereman.
Kehadiran mobil-mobil impor atau mobil dengan teknologi mesin mutakhir yang bertenaga besar belakangan ini semakin mempertegas kepada para pemilik atau pengendara kendaraan bermotor untuk memahami lebih rinci apa yang dinamakan dengan minyak rem itu. Peringatan ini penting agar jangan sampai, tiba-tiba saat menginjak pedal rem, mobil terus bergerak enggan segera berhenti.
Bukan apa-apa, terutama mobil impor, dengan kemampuan tenaga mesin yang besar, jelas membutuhkan sistem pengereman yang lebih memadai dan lebih andal. Apalagi mobil yang sudah menggunakan sistem antilock brake system (ABS). Ini sangat erat berkaitan dengan jenis minyak rem yang digunakan, yang tentunya berbeda dengan minyak rem yang digunakan berbagai kendaraan standar bermesin kecil yang kebanyakan lalu lalang di jalan raya negeri ini.
"Biasanya mobil dengan sistem ABS menggunakan jenis minyak rem dengan DOT lebih tinggi," ujar Soelistyo Wibowo, mekanik yang selama ini menangani mobil-mobil Suzuki keluaran PT Indomobil Niaga Internasional. DOT alias departement of transportation merupakan klasifikasi pada minyak rem yang jelas tidak bisa diabaikan begitu saja.
DOT menjadi kian penting karena mobil mutakhir sekarang ini tidak saja menggunakan sistem ABS, tetapi sudah dilengkapi electronic brake-force distribution (EBD) yang secara elektronik membantu pendistribusian minyak rem ke setiap roda sehingga memperoleh sistem pengereman yang setara. Hal ini mencegah mobil melintir saat mengerem.

Klasifikasi DOT memperlihatkan semakin berkualitasnya minyak rem yang ada, yang berarti juga kemampuannya dalam efektivitas pengereman kendaraan. "Mobil-mobil dengan tenaga mesin besar jelas membutuhkan minyak rem dengan klasifikasi DOT yang lebih tinggi karena mampu bertahan hingga titik didih yang sangat tinggi yang terjadi saat pengereman," ujar Rachmad Basuki, manajer perencanaan produk pada PT Toyota Astra Motor.
Minyak rem yang berbahan dasar kimia glikol eter mampu mencapai titik didih hingga 250 derajat Celsius. "Karena pada saat pengereman ketika mobil dalam kecepatan yang tinggi, suhu pada tromol, kampas rem, serta minyak rem bisa mencapai suhu yang sangat tinggi. Pokoknya pada malam hari kampas rem bisa terlihat merah membara," ujar Rachmad Basuki yang ditemui saat peluncuran Toyota Avanza awal tahun ini.
KLASIFIKASI minyak rem yang lazim ditemui di pasaran adalah DOT 3. Mobil-mobil standar, semisal mobil keluaran Jepang, umumnya menggunakan minyak rem klasifikasi DOT 3 ini. Adapun mobil-mobil mutakhir dengan teknologi mesin yang hebat dengan output tenaga yang luar biasa membutuhkan klasifikasi DOT yang lebih tinggi, semisal DOT 4 atau DOT 5.
Mobil-mobil keluaran Eropa atau Amerika Serikat (AS), misalnya, kebanyakan sudah menggunakan DOT 4. Tidak bisa disangkal, mobil dengan penggunaan minyak rem jenis DOT 4 akan terasa lebih ringan dalam pengereman. Daya cengkeramannya juga lebih efektif. Demikian pula dengan minyak rem DOT 5 atau lebih tinggi lagi.
Konon, mobil balap Formula I yang dikenal dengan jet darat itu menggunakan minyak rem dengan klasifikasi DOT 6 atau 7. Dengan demikian, ketika Michael Schumacher dengan mobil Ferrari-nya, ia bisa langsung mengurangi laju mobilnya yang sedang dipacu dalam kecepatan mendekati 300 kilometer per jam. Minyak rem tetap bisa berfungsi menahan laju Formula I sekalipun titik didih yang dicapai saat itu sangat tinggi, maklum kecepatan yang mendekati 300 kilometer per jam.
Pertanyaan yang mengusik, apakah mobil dengan minyak rem jenis DOT 3 bisa diganti dengan minyak rem DOT 4





atau lebih biar efektivitas pengereman semakin tinggi? Atau sebaliknya, mobil yang menggunakan jenis minyak rem DOT 4 sebagaimana digunakan mobil- mobil mutakhir keluaran Eropa atau AS bisa begitu saja diganti dengan minyak rem jenis DOT 3?
"Sebaiknya tetap menggunakan jenis minyak rem yang dianjurkan pabrik," ujar Soelistyo Wibowo seraya mengaku belum tahu apa pengaruhnya seandainya menggantikan jenis minyak rem dari DOT 3 ke DOT 4 atau sebaliknya. "Yang jelas, anjuran pabrik menggunakan minyak rem jenis DOT 3 karena sudah disesuaikan dengan berbagai perangkat sistem pengereman, seperti pipa-pipa ataupun karet pada master rem," katanya.
Suatu yang pasti, minyak rem jenis DOT 3 memiliki titik didih dan viskositas (kekentalan) pada suhu tinggi maupun rendah yang berbeda dengan minyak rem jenis DOT 4. Perbedaan ini juga yang mempengaruhi kemampuan minyak rem dalam melindungi komponen rem dari karat. Senyawa kimia dalam minyak rem, seperti antioksida dan antibusa, berguna melindungi karet atau sil agar berdaya tahan lama. Bahkan, senyawa ini juga bisa menekan adanya gelembung udara dalam pipa ataupun master rem yang bisa berakibat rem blong.
Jika demikian, tentu saja keinginan pemilik atau pengendara mobil menggantikan minyak rem dari DOT 3 ke DOT 4 agar rem semakin pakem sebenarnya keliru. Yang mungkin terjadi, penggunaan DOT 4 dengan senyawa kimia yang lebih berkualitas bisa menyebabkan pipa saluran minyak rem pecah karena kemampuan titik didih yang tinggi dan tekanan yang muncul jelas lebih tinggi dibandingkan dengan minyak rem DOT 3. Dengan demikian, berarti juga rem akan blong.
Begitu pula ditabukan jika menggunakan minyak rem jenis DOT 4 lantas hendak diganti dengan minyak rem DOT 3. Yang terjadi adalah efektivitas pengereman menjadi berkurang karena daya dorong dan titik didih yang lebih rendah. Padahal, mobil-mobil dengan minyak rem DOT 4 adalah mobil-mobil dengan kemampuan tenaga mesin yang besar sehingga membutuhkan efektivitas pengereman yang lebih memadai. Belum lagi tuntutan teknologi mutakhir dalam sistem pengereman, seperti ABS dan EBD.
Singkat cerita, acapkali pemilik mobil, terutama dari kalangan atas, mempercayakan perawatan kendaraannya termasuk dalam minyak rem kepada bengkel resmi. Dengan demikian, jaminan minyak rem yang akan digunakan tetap sesuai dengan anjuran pabrik. Hanya saja, tidak jarang ada oknum, entah sopir atau pekerja bengkel, yang nakal. Maklum, minyak rem jenis DOT 4 atau jenis DOT yang lebih tinggi jarang ditemui dan harganya lebih mahal pula. Jadi, hal itu perlu diwaspadai. (Pieter P Gero)







  • READ MORE.......



  • for more details and updates about automotive-technology, please visit.........
    www.automotive-technology-guide.blogspot.com

    Share on :
     
     
     

    Total Pageviews