Kerusakan di bagian cross joint

Mobil yang menganut sistem penggerak roda belakang sering sekali mengalami problem pada propeller shaft atau yang lebih populer disebut dengan as kopel. Bila bagian ini rusak, maka mobil akan mengalami getaran berlebihan yang terasa di bagian ruang penumpang ketika dijalankan di atas 60km/jam. Dan gejala itu akan semakin keras ketika kecepatan mobil ditambah.

Kalau Anda merasakan gejala semacam itu, itu tandanya ada kerusakan di bagian cross joint yang terdapat pada as kopel. Cara mengatasinya tentu sangat gampang, tinggal mengganti cross joint itu. Cuma persoalannya, seringkali cross joint baru tidak dapat lagi dipasang secara presisi pada bagian yoke-nya lantaran sudah terjadi keausan pada lubang dudukan cross joint-nya. Sehingga, meski telah diganti baru, getaran itu tetap saja membandel.

Karena itu, kalau di bagian lubang dudukan cross joint itu sudah aus, sebelum pemasangan ada baiknya dioleskan terlebih dahulu lem plastic steel yang bayak ditemui di toko besi. Caranya, bersihkan terlebih dahulu bagian lubang itu, --termasuk juga cross joint hingga terbebes dari gemuk atau oli. Anda dapat melakukannya dengan menggunakan lap kain yang telah dibasahi dengan bensin. Setelah itu, baru dioleskan plastik steel yang adonanya telah disiapkan, dan segera diikuti dengan pemasangan cross joint baru. Anda tak perlu menunggu pasta plastic steel itu hingga kering, karena hanya akan menyusahkan teknik pemasangannya.

Setelah terpasang rapi, ada baiknya Anda mengoleskan plastik steel itu di beberapa sudut agar



rumah luar cross joint terpasang kuat ke rumah yoke-nya. Sehingga, cross joint dapat bekerja normal ketika as kopel digerakkan dalam empat arah.
Selamat mencoba!
[cq] Sumber: duniaoto.com

  • READ MORE.......



  • for more details and updates about automotive-technology, please visit.........
    www.automotive-technology-guide.blogspot.com

    Share on :
     
     
     

    Total Pageviews